Perusahaan induk Kredivo dilaporkan telah mengumpulkan lebih dari Rs 2,5 triliun dalam pendanaan Seri D

Posted on

Perusahaan induk Kredivo dilaporkan telah mengumpulkan lebih dari Rs 2,5 triliun dalam pendanaan Seri D

Induk pengembang layanan Paylater Kredivo, FinAccel, dikabarkan menggalang dana Seri D. Sumber mengatakan total sekitar US$140 juta atau setara dengan Rs.2,5 triliun saat ini telah dikumpulkan dari berbagai investor termasuk Mirae Asset, Square Peg, Jungle Ventures, Openspace Ventures dan beberapa nama lainnya.

Dengan pendanaan ini, FinAccel bernilai $1,6 miliar. Pendanaan ekuitas terakhir yang diumumkan FinAccel pada akhir 2019 adalah Seri C, mengumpulkan $90 juta dari MDI Ventures, Square Peg, Telkomsel Mitra Innovation, dan investor lainnya.

Setelah itu, mereka menerima lebih banyak pengaruh dan penyaluran kredit untuk meningkatkan keterampilan melayani kredit mereka. Salah satu yang terbesar adalah pinjaman Rp 1,4 triliun dari Victory Park Capital. Mereka juga mendapatkan komitmen pendanaan bersama dari DBS Indonesia sebesar Rp2 triliun pada tahun 2021.

Di Indonesia, FinAccel mengoperasikan dua unit bisnis utama, yaitu Paylater melalui Kredivo dan Fintech Cashloan melalui Kredifazz. Berdasarkan informasi yang diungkapkan, hingga Agustus 2022, Kredifazz telah menyalurkan pinjaman sebesar Rp 31,51 triliun dengan pemberi pinjaman sebanyak 4,23 juta akun dan peminjam aktif dengan 1,6 juta akun.

Aplikasi Kredivo kini telah diunduh puluhan juta kali dari Google Playstore. Layanannya juga telah terintegrasi dengan lebih dari 50 layanan marketplace dan e-commerce populer di Indonesia.
Potensi paylater masih besar

Menurut data yang dikumpulkan oleh DSInnovate dalam Indonesia Paylater Ecosystem Report 2021, adopsi layanan Indonesia Paylater akan terus tumbuh pada CAGR sebesar 27,4% dari tahun 2021 hingga 2028. Pada tahun 2021, kapitalisasi pasar yang berhasil perusahaan ini telah mencapai $1,5 miliar. Kesadaran akan layanan Paylater juga sangat baik. Menurut survei yang dilakukan, 95% responden menyatakan bahwa mereka memahami cara kerja mekanisme tersebut.

Kredivo berhasil menjadi unicorn pertama dari segmen paylater di Indonesia. Namun, kini bersaing dengan sejumlah platform lain, mulai dari Akulaku, Gopaylater, Indodana, SPaylater dan lain sebagainya.

Di tengah persaingan pasar ini, semua orang berusaha untuk menghasilkan proposisi nilai yang kuat. Beberapa pemain mengandalkan basis pengguna di platform mereka – misalnya SPaylater untuk pengguna Shopee dan

Sumber :